Untan Seleksi Guru untuk Anak-anak TKI (Malaysia)

PONTIANAK, SOLINDUN@KOMPAS.com — Universitas Tanjungpura, Pontianak, Kalimantan Barat, siap menyeleksi guru yang akan dikontrak pemerintah untuk mengajar anak-anak tenaga kerja Indonesia di Sabah, Malaysia Timur.

“Seleksi ini akan dilakukan secara nasional, dan untuk Kalbar, Untan dipercaya sebagai salah satu panitia seleksi,” kata Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tanjungpura Dr Aswandi di Pontianak, Rabu (1/6/2011).

Ia menambahkan, keberangkatan guru yang lulus seleksi akan dilakukan dalam tiga tahap. Tahap pertama pada September 2011, tahap kedua November 2011, dan tahap ketiga pada Mei 2012.

“Guru kontrak yang ditempatkan di Malaysia mendapatkan tunjangan Rp15 juta per bulan. Itu menunjukkan pemerintah pusat sedang serius dalam meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia,” kata Aswandi.

Menurutnya, dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003, disebutkan bahwa warga negara berhak mendapatkan pendidikan yang layak.

Ternyata, lanjut dia, sejauh ini anak-anak Indonesia, selain di dalam negeri dan daerah perbatasan, ada juga yang di luar negeri, tetapi belum mendapatkan pendidikan yang layak.

“Seperti anak-anak TKI yang berada Malaysia dan negara lainnya, saat ini masih belum mendapatkan pendidikan yang layak. Itu karena saat ini masih banyak anak-anak TKI khususnya di Malaysia, yang belum mengenyam pendidikan,” ujarnya.

Untuk itu, menurut dia, Pemerintah Indonesia sejak tahun 2004 lalu menurunkan guru kontrak di Malaysia untuk mengajar anak-anak TKI melalui pendidikan formal dan nonformal.

“Pemerintah tidak mau anak-anak TKI yang ada di Malaysia tidak mengenyam pendidikan Indonesia. Karena kalaupun ada anak TKI yang bersekolah di Malaysia, dia akan mengenyam pendidikan di sana sehingga tidak mengenal pendidikan Indonesia,” tutur Aswandi.

Berdasarkan hal tersebut, Pemerintah Indonesia juga telah mempersiapkan tenaga pendidik kontrak yang nantinya akan ditempatkan di Malaysia.

“Dalam rangka pelayanan pendidikan anak-anak Indonesia di Sabah, Malaysia, Direktorat Pembinaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Direktorat Jenderal Pendidikan Nasional membutuhkan 109 guru sebagai tenaga pengajar untuk ditempatkan di sana,” ujarnya.

Aswandi—yang juga ditunjuk sebagai Ketua Panitia Seleksi Guru Kontrak di Sabah, Malaysia, untuk wilayah Kalimantan Barat—menyatakan bahwa pihaknya akan mulai membuka pendaftaran guru kontrak tersebut tanggal 24 Juni mendatang.

Untuk persyaratannya, selain bukan pegawai negeri sipil pendidikan, guru yang akan ditempatkan di sana minimal harus S-1/D-4 dengan IPK minimal 2,7.

“Yang sudah menikah tidak diperkenankan untuk membawa keluarga dan hanya boleh pulang ke Indonesia saat libur sekolah,” katanya.

Selain itu, guru tersebut juga harus menandatangani surat perjanjian kerja selama dua tahun setelah lulus seleksi. “Hak yang akan didapatkan guru adalah tunjangan sebesar Rp15 juta per bulan dipotong pajak sesuai ketentuan yang berlaku atau total Rp 360 juta selama dua tahun,” ujar Aswandi.

Tentang Maryudi

Saya adalah TKI , dan ingin berbuat sesuatu untuk negaraku INDONESIA
Pos ini dipublikasikan di Tak Berkategori. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s