Presiden Belum Komentari Kasus Ruyati

SOLINDUN@KOMPAS.com — Tiga hari berlalu sejak seorang tenaga kerja Indonesia (TKI), Ruyati binti Satubino (54), dieksekusi mati dengan cara dihukum pancung di Arab Saudi, Sabtu (18/6/2011). Namun, hingga kini Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum juga memberikan komentar langsung terkait eksekusi tersebut.

Sejauh ini, kecaman baru disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa. Marty mengatakan, pemerintah telah menarik Duta Besar Indonesia di Arab Saudi, Gatot Abdullah Mansyur.

Sementara dari pihak Istana Kepresidenan, komentar baru disampaikan oleh para staf khusus presiden atas nama Presiden SBY. Juru Bicara Presiden Julian Aldrin Pasha, sejak Minggu (19/6/2011), mengatakan bahwa Presiden berduka dan prihatin atas perlakuan Pemerintah Arab Saudi terhadap Ruyati.

Saat ditanya kapan Presiden akan memberikan komentar secara langsung, Julian mengatakan belum dapat memastikannya. Julian berjanji akan segera menginformasikan kapan Presiden akan memberikan pernyataan langsung.

Sepanjang hari ini, Selasa (21/6/2011), Presiden berada di Istana Presiden. Biro Pers, Media, dan Informasi Rumah Tangga Kepresidenan RI menginformasikan, agenda Presiden intern.

Tentang Maryudi

Saya adalah TKI , dan ingin berbuat sesuatu untuk negaraku INDONESIA
Pos ini dipublikasikan di Arab Saudi. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s