TKI di Malaysia Dipungli

Solindun@KOMPAS.com-  Nasib tenaga kerja Indonesia (TKI) di Malaysia semakin nestapa. Sudah hidup jauh diperantauan, mereka pun menghadapi pungutan liar (pungli).

Demikian diungkapkan anggota Komisi IX DPR Rieke Diah Pitaloka, yang membawahi bidang tenaga kerja, pendidikan, dan kesehatan kepada Kompas, Rabu (10/8) pagi.

“Tarif yang dipungli pun tak tanggung-tanggung. Dari tarif resmi per orang untuk program 6P yang tengah dijalankan pemerintah Malaysia adalah RM 35, kutipan liarnya dari sub agen membengkak menjadi RM 335-RM 700,” tandas Rieke.

Program 6P adalah program untuk menggalakan pendaftaran, pengampunan, pemutihan, pemantauan, penangkapan, dan pengusiran bagi buruh migran di Malaysia yang tidak dilengkap dokumen resmi.

Dari data Migrant Care Malaysia yang dikutip Rieke, saat ini sudah 530.000 pekerja asing tanpa izin (PATI) yang mendaftar. Sebanyak 70 persennya adalah TKI. “Kalau dihitung 70 persen dari 530.000 orang adalah TKI dengan rata-rata 300 dollar AS yang diperas oleh sub agen, maka TKI kita sudah kehilangan 35 juta dollar AS dalam waktu enam hari. Ini belum terhitung 300-800 juta dollar AS dalam prosedur pemutihan,” tambah dia.

Namun, Menteri Tenaga Kerja Muhaimin Iskandar belum bisa dimintai tanggapannya mengingat nomor teleponnya Rabu pagi ini dialihkan saat dihubungi.

Tentang Maryudi

Saya adalah TKI , dan ingin berbuat sesuatu untuk negaraku INDONESIA
Pos ini dipublikasikan di Malaysia. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s